Kades di Minta Perankan BUMDes

SUMBAWA BARAT—Pemerintah Desa diminta untuk mengelola dana desa yang begitu besar dengan maksimal. Tidak menyimpang serta sesuai dengan kerangka ataudan yang ada.

Wakil Bupati Sumbawa Barat, Fud Saifuddin, ST saat memberikan sambutannya pada Bursa Innovasi desa.

Demikian dikatakan Wakil Bupati Sumbawa Barat, Fud Syaifuddin, S.T saat membuka kegiatan Bursa inovasi Desa di gedung Bukit Bintang, Rabu pagi (7/11/2018).

Wabup, mengatakan, Kepala Desa dan Badan Permusyawaratan Desa (BPD) harus betul-betul bermusyawarah dengan baik memanfaatkan dana desa untuk kesejahteraan masyarakat. yakni dengan mengoptimalkan operasional Badan Usaha Milik Desa (BUMDes). Ia menekankan sebaiknya, Kades dan BPD tidak membagi-bagi uang tersebut untuk kepentingan pribadi. Sebab, Presiden sudah tegas meminta aparat hukum mengawasi dana desa.

Kepala Desa juga ia minta memperhatikan secara seksama setiap arahan Inspektorat dalam hal pengawasan penggunaan dana desa. Pengawasan yang dilakukan Inspektorat semata-mata untuk transparan dan akuntabilitas. Jika pun ada masalah administrasi maka Pemda melalui Inspektorat akan berusaha mencari solusinya.

“Jangan mentang-mentang jadi Kades punya kuasa tidak mau datang atau mendengar Inspektorat, jabatan kita ini sebentar. Pemda membantu biar tidak ada Kades yang terjerat masalah hukum, ditangkap Kejaksaan atau Kepolisian,” imbuh Wabup.

Terutama lagi bagi Kades terpilih. Tunjukkan kerja terbaik dan tunjukkan kepada masyarakatnya bahwa mereka tidak salah pilih. Kelola dana desa yang sangat banyak untuk masyarakat. Tingkatkan kemampuan sumber daya manusia di kantornya.

Lakukaninovasi bersama masyarakat, bangun komunikasi dan kebersamaan dengan BPD dan masyarakat. BPD pun diharapkan untuk membantu Kepala Desa, bukan malah menimbulkan masalah.

Kegiatan bertemakan ‘’Inovasi Desa Berbasis Gotong Royong’’ dihadiri oleh Ketua DPRD KSB M. Nasir, M.T, Sekda KSB H. Abdul Azis, M.H, Asisten I dan II Setda KSB, Staf Ahli Bupati, Kepala Dinas/Badan, Camat, Kepala Desa dan Ketua Badan Permusyawaratan Desa (BPD) se-KSB.

Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa, Drs. Mulyadi, M.Si dalam laporannya menyampaikan, agenda dikemas untuk melakukan bursa informasi terhadap pelaksanaan pengelolaan dana desa untuk pengembangan sumber daya manusia, infrastruktur dan produk-produk dari masyarakat di desa.

Tujuannya adalah mendongkrak kesejahteraan masyarakat. Termasuk merevitalisasi penyelenggaraan pemerintahan desa dengan mengoptimalisasi pendampingan dari pendamping desa termasuk pendamping desa bidang infrastruktur.

Diharapkan produk-produk di KSB kedepan bisa semakin dikembangkan. Saat ini pun sudah dilaksanakan kerjasama dengan Lombok Food untuk memasarkan produk dari KSB.

Produkdari KSB yang sudah dipasarkan Lombok Food diantarannya, Sambal dari Desa Sapugara, pupuk kompos dari Kompi Handal Kelurahan Dalam, manisan dari tomat produk dari warga Desa Seran. Selain barang jadi, juga dipasarkan bahan olahan.

‘’Kepala Desa yang hadir diharapkan bisa memprogramkan apa yang bisa didapatkan dalam acara hari ini ke dalam APBDesnya. Terutama bagi Kepala Desa terpilih yang akan menyusun APBDes bersama Pjs. Kepala Desa,” kata Drs. Mulyadi. (Humas/ZM.ndy-01)

Bagikan berita:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *