Usai Dilantik, Joe Biden Cabut Larangan Masuk Dari Beberapa Negara Muslim

WASHINGTON DC, Zonamerah.net — Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, langsung gerak cepat usai pelantikanya pada Rabu, (20/121) malam. Salah satunya membatalkan kebijakan Donald Trump soal larangan masuk warga dari beberapa negara Muslim.

Dilansir dari CNN, Kamis (21/1/2021), Biden memulai masa jabatannya dengan menandatangani serangkaian tindakan eksekutif imigrasi. Ia membatalkan banyak kebijakan administrasi Trump dan mengakhiri keadaan darurat nasional yang selama ini menguras uang jutaan dolar untuk membuat tembok perbatasan.

Dengan kebijakan ini, Biden seolah mewujudkan misi kampanyenya yakni memperkenalkan undang-undang imigrasi yang komprehensif dan mempertahankan program bantuan kepada imigran yang tinggal di AS.

Namun Biden juga mengatakan bahwa kebijakan ini hanyalah awal dari kebijakan imigrasi lainnya yang bakal ia buat.

“Jalan masih panjang. Ini hanya tindakan eksekutif. Tapi kami akan membutuhkan undang-undang untuk banyak hal yang akan kami lakukan,” kata Biden. 

Kebijakan di masa depan ini termasuk memberikan kewarganegaraan bagi imigran tidak berdokumen yang tinggal di AS, memodernisasi sistem imigrasi AS, dan berinvestasi dalam teknologi perbatasan, serta memberikan bantuan ke Amerika Tengah.

Sebagaimana diketahui, presiden pendahulunya yakni Donald Trump juga memulai masa kepresidenannya dengan menandatangani perintah eksekutif. Kala itu Trump mengeluarkan perintah itu membatasi masuknya warga dari beberapa negara yang mayoritas penduduknya Muslim ke AS. Negara-negara itu adalah Suriah, Iran, Irak, Libya, Somalia, Sudan, dan Yaman.

Saat kebijakan ini diberlakukan Trump, banyak warga asal negara itu masih berada dalam perjalanan di udara dan menimbulkan kehebohan di bandara karena visa mereka tidak berlaku di bandara.

Meski ditentang berbagai pihak, hingga akhir pemerintahannya, Trump tetap pada pendiriannya untuk melarang warga dari 7 negara itu masuk. Ia juga menyebut larangan yang ia buat bukan larangan muslim.

“Ini bukan soal agama. Ini menyangkut soal teror dan menjaga negara kita tetap aman,” dia menambahkan, sembari menyebut bahwa 40 negara mayoritas muslim lainnya tidak terdampak kebijakannya ini.

Kini, Biden bergerak untuk mencabut larangan tersebut. Ia juga menginstruksikan Departemen Luar Negeri untuk memulai kembali pemrosesan visa untuk negara-negara yang terdampak dan akan melakukan peninjauan praktik ‘pemeriksaan ekstrem’ lainnya dari pemerintahan Trump.

Lebih lanjut, Rancangan Undang-Undang (RUU) imigrasi Joe Biden juga mencakup ketentuan yang akan membatasi otoritas presiden untuk mengeluarkan larangan serupa di masa depan. (ZM.Yan) 

Bagikan berita:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *